MONOLOG HATI : #0005

dalam Diriku oleh

pompetta allunga pene “Ilaahi lastu lilfirdausi ahla walaa aqwaa ‘alannaaril jahimi fahabli taubatan waghfir dzunuubi fa innaka ghoofiruddzambil ‘adziimi”

da cosa dipende la dimensione del pene Hati wahai hati kenapa kau begitu susah untuk melepaskan sesuatu yang tak patut kau miliki? Hati! kau dah keras kau dah hitam. Tapi kau bisa sembuh wahai hati!

pene più grosso Percayalah! Ada jalan yang kau perlu lalui sekarang ni. Pintu dah terbuka luas! Jangan takut untuk mengikut kata hati. Lampu sudah dinyalakan! Kau susurilah jalan yang kau suluhi tu.

come si fa a allungare il pene Waktu segini memang waktu terbaik kau ingat Dia. Hanya kau dan Dia! Wahai hati jangan sakitkan lagi hati ini! Cukup-cukuplah apa yang kau dah lalui selama ni. Tak puas lagi?

specialista del pene Aku tak paksa kau wahai hati! Tapi kau ingatlah! Dia dah datangkan seseorang dalam hidup kau! Dia dah datangkan seseorang untuk betulkan kau! Apa tunggu lagi? Ambil la peluang ni untuk kau betulkan kata hati kau!

Eh! Aku lupa! Ya manusia sentiasa alpa! Jadi sama-samalah beringat. Kalau aku lupa kau kan ada! Hai hati! Senyumlah bila matahari terbit nanti. Aku ada bersamamu!

Seorang penulis blog yang masih belajar bagaimana untuk menulis blog dengan baik. Saya amat meminati muzik dan gemar bersosial secara berhemah dengan rakan-rakan. Sekiranya anda ingin saya membuat review produk, makanan atau menghadiri sebarang event, sila hantarkan jemputan anda ke email : admin[at]mohdzaid.com atau yedkajang[at]gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*